Monday, December 16, 2013

Terpanggil

Sedang aku sibuk dengan kehidupan seharian, aku terkejut bila mana si dia mula bersuara mengenai plan yang kami sudah rancang agak sekian lama. The moment start masa balik dari wedding kawan dia. Tergamam babe bila fikir balik. Sebab apa plan nya sekejap. Hahaha. Selalu orang bagi tempoh setahun ni tak. 6 bulan j. Mati-mati. Hahaha. Da lah dengan aku tak kerja lagi. Masih di gelar student trang tang tang. Tepuk dahi banyak kali. Hehe. Memang lah dia dah kerja tapi nak wat majlis kahwin, tak best tak guna duit sendiri. Ok, first plan berdua j lah. Lama tak lama dah discuss. Aku jenis simple bukan complicated person. Aku bukan cerewet macam ada certain girl out there. Macam aku, orang nak wat ke alam seterusnya biasa nya ikut adat. Merisik, Meminang, Baru Nikah kan. Aku nya style giler rambo, tade majlis2 tunang ni. Cukup mak ayah dia dtg anta cincin. Time tu dah kira risik, tunang. Cincin pun aku tak minat nak dua. Cukup satu. Sebagai tanda sudah. Settle bincang berdua, dia ajak citer ngan mak dia plan ktorang ni. Alhamdulilah mak setuju. And mak jenis aku jugak simple. Senang giler deal ngan mak. Ok, ada satu masalah dalam otak aku. Nak deal ngan mak ayah aku lak. Adeh, kusut otak. Aku balik kampung awal sebab paksu nak nikah, jadi aku amek kesempatan ni untuk discuss ngan ibu ngan ayah. mula2 aku discuss ngan ayah j sebab mak aku kekadang macam singa laut. Hahaha. Lastly ibu duduk kt hall ngan aku, aku pun bukak mulut cakap sal tunang. Pastu ayah join sekali. Hah, lagi memudahkan. Bincang-bincang. Semuanya lah. Plan ktorang. Mula-mula mak ayah aku berat. Tapi bila aku cerita kan keadaan sebenar dorang macam layan j tapi dengan syarat buat yang simple. Same like to abang. And aku pun memang nak yang macam tu j pun. Tanak bersanding bagai. Lagi dorang setuju. Ok, set sekali lagi ngan dia. Setuju dah lah kira ni. Aku syukur sangat Allah macam bagi jalan kat kami. Alhamdulilah. 

Aku ingat panas sampai petang, rupanya ribut di tengah hari. Kan aku dah ber-peribahasa. Mana tak nya, bila aku buka mulut kat makcik2 aku, dorang dengan lajunya menokok tambah segalanya. Dorang suruh tukar tarikh, suruh mintak hantaran, barang batal air sembahyang pun dorang tetapkan. Aku apa lagi garu kepala. Aish, ni payah orang Johor kalau terlalu ikut orang sangat camni lah jadi nya. Biasa lah bila dah ada bersuara semua ikut lah termasuk mak aku tu. Geram kejap sebab apa, sebab benda ni aku ngan dia ada sedikit salah faham. Letih melayan, Ari demi ari, aku decide nak deal ngan ayah j, Alhamdulilah ayah senang runding. Ktorang stick jugak ngan tarikh ktorang plan ngan semua yang ktorang plan. So, sekarang aku harap sangat, mak ayah aku terima and tetap pendirian. Semoga Allah permudahkan urusan kami ini. Ameen.


p/s : urusan kahwin biar family tetapkan
bila family besar campur tangan
memang haru biru.
Learn from past

2 comments:

  1. belum terlambat untuk cakap tahniah untuk plan.bukan senang seorang lelaki ready nk bina rumah tangga. 1 je i nak nasihat. hidup berkeluarga memang banyak ragam nya. lagi2 jenis keluarga yang tak pernah bersyukur. bila kita rasa plan kita sudah cukup sempurna simple and sweet, dorang tak nampak tu semua. dorang hanya mahu yang grand2. they expect more from you. its normal nowdays.

    good luck. bila you sudah mula nk prepare itu dan ini, baru you tahu susah senang nya nak puas kan hati you, puaskan hati si dia dan puaskan semua orang disekeliling korang.

    tu la yang kita panggil, rumitnya majlis perkahwinan zaman skrang ni.

    sekian :)

    ReplyDelete